TAMASHIMA.tokyo - Situs informasi wisata untuk Tama wilayah dan pulau-pulau di Tokyo
  • Facebook
  • Instagram
Language:

Liburan semalam di Gunung Mitake di Tokyo
Pergi ke gunung yang indah di depan pintu pusat kota Tokyo
japan-guide.com

  • Okutama
  • Alam

Tokyo adalah kota metropolitan terbesar di Jepang dan merupakan hutan beton yang dipenuhi jutaan orang yang menavigasi jaringan kereta api dan kereta bawah tanah yang luas di bawah jalan yang diterangi lampu neon. Ketenangan bukanlah kata yang sering terlintas dalam pikiran ketika kita memikirkan bagian negara ini, tapi di sebelah barat perkotaan, di wilayah Tokyo yang dikenal sebagai Oku.tama, pengunjung dapat melepaskan diri dari hiruk pikuk ke pedesaan alami yang dipenuhi pegunungan subur dan pemandangan kota tradisional.

Gunung Mitake, sebuah tempat alam dan pusat pemujaan gunung kuno, menjadi contoh menakjubkan dari pelarian semacam ini. Yang terbaik dari semuanya, gunung ini dapat dicapai dari pusat kota Tokyo hanya dalam waktu satu jam dan biaya sekitar 1000 yen dengan kereta api. Untuk laporan ini, saya menuju ke sana untuk menikmati bermalam sambil menikmati beberapa pesona uniknya termasuk hutan pegunungan yang hijau, situs dan praktik spiritual yang menakjubkan, dan pemandangan kota yang kuno.

hari 1

Saya memulainya di Stasiun Shinjuku di pusat kota Tokyo, yang melayani sekitar 3.5 juta penumpang setiap hari dan merupakan stasiun kereta tersibuk di dunia. Saat mengalami jam sibuk pagi hari di sini, saya merasa sulit untuk percaya bahwa saya dapat mencapai suatu tempat di pedesaan, tenang, dan tampaknya berjarak jutaan mil dari perkotaan hanya dalam waktu satu jam. Namun memang demikianlah kenyataannya, dan 80 menit setelah menaiki kereta, saya telah tiba di Stasiun Mitake di tengah pedesaan.

Hiruk pikuk di Stasiun Shinjuku
Platform yang dikemas
Jauh dari pusat kota Tokyo
Kebahagiaan pedesaan di dekat Stasiun Mitake

Setibanya di Stasiun Mitake, saya naik bus singkat ke stasiun kereta gantung bawah dan kemudian naik kereta gantung Mitake ke atas gunung. Perjalanan 6 menit mendaki gunung yang curam memberikan pemandangan lereng bukit yang subur dan menyenangkan. Setelah turun di stasiun teratas, saya berjalan menyusuri lereng bukit menuju kota utama puncak gunung.

Naik kereta gantung mendaki gunung
Curam dan indah saat kereta gantung mendekati puncak
Tiba di kota puncak gunung

Perjalanan ini memakan waktu sekitar 15 menit, mengikuti jalan setapak yang melintasi sebagian kecil hutan sebelum membuka ke jalan sempit dengan rumah-rumah dan penginapan tersebar di sepanjang jalan tersebut. Setelah melewati tikungan dan bukit-bukit kecil, akhirnya saya sampai di jalan utama kecil kota yang dipenuhi beberapa restoran dan toko suvenir.

Makan siang lezat berupa kari Jepang dengan daging rusa

Saya menikmati pesona jalanan yang tenang, dan setelah berjalan beberapa kali dan menjelajahi beberapa tempat berbeda, saya masuk ke sebuah restoran kuno untuk makan siang sebentar.

Saya memesan makanan khas restoran, kari Jepang dengan daging rusa, dan ketika makanan saya tiba, saya merasa makanan itu lezat dan merupakan makanan yang sempurna untuk memulai petualangan saya di gunung. Rusa di wilayah ini diburu untuk menghindari kelebihan populasi, dan tentunya menjadi santapan lezat yang memungkinkan seseorang merasakan hubungan lebih dalam dengan lanskap hijau ini.

Pintu masuk ke Kuil Musashi Mitake

Dengan perut kenyang dan pikiran terfokus pada eksplorasi, saya berjalan kembali ke jalan utama dan sampai di pintu masuk Kuil Musashi Mitake. Kuil yang mengesankan ini telah berdiri di puncak Gunung Mitake sebagai pusat pemujaan gunung selama sekitar 2000 tahun. Bangunan kuil sangat mempesona, dengan aula utama dihiasi dengan ukiran yang rumit dan berwarna-warni. Saya benar-benar menikmati berjalan-jalan di sekitar lahan yang terbentang hingga ke dalam hutan, sambil menikmati ketenangan tempat istimewa ini.

Aula utama dihiasi dengan segudang ukiran
Beberapa arsitektur kuil tua yang menarik
Pemandangan ke pegunungan
Patung anjing di sekitar area kuil

Serigala adalah roh pelindung kuil ini, dan ada banyak patung serigala dan anjing yang tersebar di sekitar tempat itu. Menariknya, dalam beberapa dekade terakhir, sudah menjadi praktik umum bagi pengunjung untuk membawa anjing peliharaan mereka ke kuil ini agar anjing peliharaan mereka diberkati.

Terkait artikel