TAMASHIMA.tokyo - Situs informasi wisata untuk Tama wilayah dan pulau-pulau di Tokyo
  • Facebook
  • Instagram
Language:

Pergi ke Gunung Takao
Melarikan diri dari keramaian dan hiruk pikuk Tokyo dengan perjalanan sehari ke Gunung Takao
japan-guide.com

  • Hachioji
  • Alam

Hal pertama yang biasanya terlintas dalam pikiran ketika memikirkan Tokyo adalah ibu kota Jepang yang ramai, penuh dengan orang-orang yang berjalan di sepanjang jalan yang sibuk dan diterangi lampu neon. Meskipun hal ini merupakan gambaran yang adil dari kota metropolitan terbesar di Jepang, banyak yang tidak menyadari bahwa Tokyo juga memiliki sisi yang jauh lebih tenang.

Di sebelah barat kawasan perkotaan Tokyo, pengunjung dapat menemukan pelarian sempurna dari hiruk pikuk pusat kota, dan menenangkan jiwa mereka dengan melihat dan mendaki di sekitar pegunungan yang subur, menjelajahi pemandangan kota tradisional yang kuno, dan mengalami beberapa pengalaman yang mengakar. spiritualitas yang ada di sini.

Salah satu tempat di mana semua ini dapat ditemukan secara melimpah adalah di Gunung Takao. Gunung yang indah ini menyediakan banyak jalan keluar dari keramaian dan hiruk pikuk, dan yang menakjubkan, dapat dicapai dari pusat kota Tokyo dengan kereta langsung dalam waktu sekitar satu jam. Hari ini, saya akan menjelajahi gunung yang sudah sering saya dengar untuk pertama kalinya, dan menikmati pesonanya termasuk pendakian santai dan penjelajahan kuil dengan kunjungan ke taman bir di dataran tinggi untuk mengakhiri hari.

Stasiun Shinjuku

Saya memulai hari saya di Stasiun Shinjuku di pusat kota Tokyo. Stasiun kereta ini merupakan yang tersibuk di dunia, melayani sekitar 3.5 juta penumpang setiap harinya. Mengingat banyaknya orang yang melewati gerbang tiket stasiun ini membuat saya semakin bersemangat untuk melarikan diri dari kota menuju tempat wisata alam yang indah di depan pintunya. Saya naik kereta dan segera menemukan diri saya berada di dunia yang benar-benar berbeda, tampaknya satu juta mil jauhnya dari gedung pencakar langit yang, satu jam yang lalu, saya berjalan dalam bayang-bayang.

Menuju gerbang tiket untuk memulai petualangan saya
Tiba di tempat yang indah Tama pedesaan
Jalur berkelok-kelok mengarah ke kereta gantung dan stasiun kursi gantung

Stasiun kereta api yang paling baik melayani Gunung Takao adalah Stasiun Takaosanguchi, dan setelah tiba di sini, saya berjalan kaki singkat melewati kota di kaki gunung, melintasi serangkaian jalur kuno dan jalan utama yang indah saat saya melakukannya. Saya sedang memikirkan sesuatu, dan sangat ingin menemukan restoran tradisional yang bagus untuk menikmati makan siang sebelum perjalanan energik saya di puncak gunung dimulai. Untungnya, saya menemukan tempatnya Takahashiya, restoran yang mengkhususkan diri pada soba, atau mie soba Jepang.

Takahashiya

Soba merupakan hidangan yang sering ditemukan di pedesaan Jepang, dan biasanya ditawarkan dalam variasi panas dan dingin. Dengan panasnya matahari awal musim panas yang mulai terik seiring berlalunya pagi, saya memutuskan untuk menyeruput soba dingin disertai dengan tanaman liar yang dapat dimakan. Lezat!

Makan siang tradisional berupa mie soba dan tanaman liar yang dapat dimakan
Sebuah kota kuno di kaki gunung
Pemandangan indah dari dekat atas

Puas dan bersemangat, saya keluar dari restoran dan berjalan beberapa langkah ke kereta gantung dan stasiun kursi gantung dari tempat saya memilih untuk naik kursi gantung ke atas gunung. Baik kereta gantung maupun kursi gantung membawa pengunjung setengah jalan mendaki gunung, dan dengan kaki saya yang menjuntai dari kursi gantung yang bergerak lambat, saya dapat menikmati beberapa pemandangan indah saat saya mendaki, terutama di dekat puncak tempat berbalik arah menawarkan pemandangan yang sangat indah. menuruni gunung dan perluasan kota di kejauhan.

Mendekati stasiun kereta gantung dan kursi gantung
Perjalanan mendaki gunung yang curam dan sangat indah
Melihat keluar dari dekat stasiun atas kursi gantung

Terkait artikel