TAMASHIMA.tokyo - Situs informasi wisata untuk Tama wilayah dan pulau-pulau di Tokyo
  • Facebook
  • Instagram
Language:

Menjelajahi oasis tersembunyi di Tokyo
Perjalanan semalam menjelajahi hutan belantara di barat Tokyo

  • Tama Daerah
  • Alam

Wilayah pegunungan Okutama terletak di bagian barat Tokyo dan dapat diakses dengan mudah dari pusat kota Tokyo dengan kereta api dalam waktu dua jam atau kurang. Oketama bukanlah kota metropolitan dan ramai yang biasa diasosiasikan dengan nama Tokyo.

Sebagian besar Okutama berada di dalam Chichibu-Tama-Taman Nasional Kai dan sebagian besar ditutupi oleh pegunungan dan hutan. Dengan demikian, pengunjung dapat menantikan kedamaian dan ketenangan, alam yang melimpah, dan beragam aktivitas luar ruangan. Dengan kata lain, Okutama adalah pelarian sempurna dari pusat kota Tokyo.

Untuk kunjungan perdanaku, aku melakukan beberapa aktivitas terbaik Okutama ditawarkan seperti terapi hutan dan pertanian wasabi. Banyak aktivitas yang saya ikuti memiliki tema yang berulang yaitu melibatkan panca indera saya untuk sepenuhnya mengapresiasi masa kini, sehingga memaksa saya untuk memperlambat kecepatan. Perjalanan semalam saya ke Okutama seperti retret kesadaran yang diperpanjang, yang sangat menyegarkan dan membuat saya enggan untuk kembali ke kota.

Danau Okutama, sebuah danau bendungan, menawarkan beberapa pemandangan indah daerah tersebut
Lembah dan pegunungan di seberang danau
Jembatan terapung ini memungkinkan pejalan kaki untuk menyeberangi danau, dan ada dua jembatan terapung di Danau Okutama
Serow Jepang adalah monumen alam khusus Jepang. Kami saling mengagetkan dari kejauhan, dan saya mengira mereka beruang

hari 1

Saya tiba di Okutama Stasiun, tempat perjalanan semalam saya dimulai. Rencananya mengunjungi Gua Kapur Nippara terlebih dahulu, dilanjutkan dengan jalan terapi hutan, lalu menuju ke akomodasi saya.

Yang luas Gua Batu Kapur Nippara Di sinilah pengunjung dapat dibawa ke masa lalu untuk melihat formasi batuan unik, stalaktit kuno, stalagmit, dan kolom. Konon stalaktit ini membutuhkan waktu rata-rata sekitar 200 tahun untuk tumbuh sekitar tiga sentimeter, sedangkan stalagmit membutuhkan waktu sekitar 400 tahun!

Pintu masuk ke gua Batu Kapur Nippara

Gua ini mempertahankan suhu rata-rata sekitar 11 derajat Celcius sepanjang tahun. Pengunjung mengikuti jalan yang berkelok-kelok melewati gua dan terdapat tanda-tanda yang menunjukkan beberapa formasi batuan yang lebih menarik.

Orang yang berdiri di antara dua anak tangga memberikan gambaran seberapa besar bagian gua ini
Anda tidak akan bisa membedakannya dari gambar, tapi stalagmit ini tingginya sekitar 2.5 meter! Itu membuatnya cukup tua

Mengingat sebagian besar penduduk Okutama ditutupi oleh pegunungan, hutan, dan banyak pohon raksasa, tidak salah lagi jika salah satu aktivitas saya di sini adalah terapi hutan. Tujuan dari terapi hutan adalah untuk menghabiskan waktu menyelami alam dan menggunakan indra kita untuk membawa kita pada masa kini yang dikelilingi oleh tanaman hijau. Hal ini dikatakan membantu kita rileks dan dengan demikian meningkatkan pikiran dan kesehatan kita.

Oleh karena itu, saya bertemu dengan pemandu saya yang berpengetahuan luas, Tuan Masuzawa yang berbicara bahasa Inggris dengan sangat baik, di Okutama Stasiun dan berangkat kami melanjutkan jalan terapi hutan. Paruh pertama perjalanan membawa kami dari stasiun dan menyusuri sungai menuju stasiun peristirahatan Toke Trail. Sepanjang perjalanan, pemandu saya bercerita tentang Okutama dan sejarahnya, memperkenalkan flora lokal dan menjelaskan poin-poin penting dari Shinto, agama asli Jepang. Saya yakin ini adalah pertama kalinya saya mengenal daerah setempat secara mendetail.

Okutama Stasiun dibangun dalam bentuk pondok gunung atau yamagoya, dan papan namanya ditulis oleh kaligrafer terkenal
Panduan saya menunjukkan ilustrasi lama Okutama dan menunjukkan lokasi kami di gambar itu
Pertemuan dua sungai, Sungai Nippara di sebelah kanan dan utama Tama Sungai di sebelah kiri

Stasiun peristirahatan Toke Trail adalah tempat saya makan siang, yang termasuk dalam perjalanan berpemandu saya, dan tempat paruh kedua perjalanan saya dimulai setelah makan siang. Itu Jalur Toke atau Fragrance Road, merupakan jalur terapi hutan pertama di Jepang yang dibuat khusus untuk tujuan tersebut. Jalur sepanjang 1.3 kilometer ini ditandai dengan jalan setapak yang terbuat dari kayu, memiliki banyak tempat peristirahatan estetis yang menyatu dengan lingkungan sekitar, dan juga dapat diakses oleh kursi roda.

Pemandu saya dan saya membutuhkan waktu dua jam untuk berjalan di jalur pendek dengan santai. Sungguh suatu kemewahan bisa meluangkan waktu, menikmati kicauan burung dan serangga, menyentuh dan mencium berbagai tumbuhan dan tanaman di sepanjang jalan di bawah pengawasan ahli dari pemandu saya.

Saya tidak menyangka kotak makan siang lucu berisi bahan-bahan lokal
Pemandu saya berangkat dan stasiun peristirahatan Toke Trail di sebelah kanan
Tidak ada tanjakan atau perbukitan yang keras, yang ada hanya tanjakan landai di beberapa bagian
Pondok hutan di sepanjang jalan setapak yang hanya dapat diakses dengan tur berpemandu. Di dalamnya sangat bagus dan nyaman
Banyak tempat untuk beristirahat dan melepas penat
Kursi santai luar ruangan untuk bersantai dan fokus pada suara alam
Pegunungan Okutama

Hari sudah sore ketika saya tiba kembali di Okutama Stasiun dan menuju ke Ryokan Arasawaya, akomodasi saya yang berjarak sepelemparan batu. Penginapan sederhana ini dijalankan oleh keluarga Arasawa dan saat ini dipimpin oleh generasi ke-3 dan ke-4. Salah satu hal menarik dari masa tinggal saya adalah cerita rakyat yang menceritakan waktu dalam bahasa Jepang setelah makan malam oleh Pak Arasawa yang lebih tua, yang telah menerbitkan tiga buku tentang Oku.tamacerita rakyat.

Kamar saya yang bergaya Jepang di Arasawaya Ryokan
Yamame panggang, ikan sungai, dan Oku lokaltama kelezatan, untuk makan malam
Sake Sawanoi lokal dari Okutama pada menu minuman
Mendengarkan Okutama cerita rakyat seperti yang diceritakan oleh sesepuh Pak Arasawa yang duduk di sebelah kiri

hari 2

Rencanaku di hari kedua adalah berjalan-jalan sebentar di jurang terdekat, lalu menikmati wasabi, dan terakhir mengakhiri perjalananku di tempat pembuatan sake.

Terletak di salah satu lembah terindah di Okutama, Ngarai Hatonosu menawarkan pemandangan Tama Sungai membelah tebing-tebing tinggi dan bebatuan besar berbentuk unik. Sebuah jalan setapak mengarah melalui bebatuan yang sejajar dengan sungai, dan itulah yang saya lakukan. Jalan pagi saya membawa saya sedikit menyusuri jalan utama sebelum saya memutar balik dan kembali untuk melihat kuil dan beberapa air terjun tidak jauh dari titik awal saya.

Melihat ke Ngarai Hatonosu
Tanda tangan menunjuk ke jalur pejalan kaki
Jembatan melintasi ngarai
Merasa kerdil sepanjang jalan setapak
Kuil yang didedikasikan untuk dewa air

Saat itu pertengahan pagi ketika saya tiba di titik pertemuan untuk saya pengalaman wasabi. Wasabi adalah bumbu Jepang yang terkenal, yang biasanya dibuat menjadi pasta dan biasa dipadukan dengan sushi. Tanaman wasabi secara tradisional ditanam di hamparan pasir dan berbatu dengan aliran air bersih dan segar yang konstan, tetapi tanaman ini juga dapat ditanam di tanah saja.

Kebetulan, Okutama adalah salah satu dari tiga wilayah penghasil wasabi teratas - khususnya di mana tanaman wasabi ditanam di hamparan batu dengan air mengalir - di Jepang. Tak hanya itu saja, Okutama wasabi memiliki sejarah sejak Zaman Edo (1603 - 1868) dan juga dipersembahkan kepada pemerintah yang berkuasa saat itu.

tanaman wasabi. Bagian tanaman wasabi yang dijadikan pasta adalah batangnya seperti terlihat pada gambar ini

Sebelum kegiatan ini, saya salah berasumsi bahwa saya akan mengunjungi perkebunan sayuran biasa yang menanam wasabi untuk melihat bagaimana tanaman tersebut ditanam dan dipanen. Namun, saya tidak pernah merasa senang karena melakukan kesalahan seperti itu, dan aktivitas tersebut merupakan pengalaman multi-indera yang membuat saya terpesona. Pertama, pendakian singkat melalui hutan untuk sampai ke teras batu wasabi di sepanjang sungai cukup ajaib. Kedua, pengalaman edukasi mencakup melihat bagaimana dan di mana tanaman wasabi ditanam, kesempatan langsung menanam dan memanen wasabi, dan ditutup dengan menikmati semangkuk nasi yang diberi parutan wasabi segar.

Wasabi secara tradisional diparut pada kulit ikan hiu, namun pemandu saya membawakan tiga parutan wasabi logam yang berbeda dan menjelaskan bahwa parutan logam modern sebanding dengan kulit hiu, dan tidak hanya itu, mereka juga cenderung lebih higienis. Pemarut logam yang berbeda menghasilkan pasta wasabi dengan tekstur dan tingkat kelengketan yang berbeda, yang pada akhirnya menghasilkan perbedaan dalam profil kepedasan dan rasa. Ketiga sampel yang saya coba memiliki aroma yang sangat harum, segar, dan hampir seperti bunga. Meskipun rasanya benar-benar pedas, wasabi yang baru diparut juga memiliki rasa yang cerah dan bersih, tidak terlalu menyengat dan tidak bertahan lama di lidah saya.

Serasa memasuki dunia rahasia yang dipenuhi hutan lebat dan air mengalir
Menyeberangi sungai; menyewa sepatu bot karet panjang dari perusahaan tur adalah pilihan yang tepat
Teras wasabi ini dibuat dengan tangan dan air terus mengalir melaluinya
Tanaman baby wasabi siap ditanam
Itu aku dan wasabi yang aku panen!
Panduan menyiapkan wasabi segar
Wasabi segar diparut pada tiga parutan berbeda untuk disantap dengan nasi panas, serpihan bonito, dan kecap. Kemewahan dan pemborosan total

Pengalaman menggunakan wasabi memakan waktu sekitar 2.5 jam, yang berlalu dalam sekejap mata, dan saya kembali ke titik pertemuan sekali lagi. Dari sana, saya berjalan ke tempat terdekat Pabrik Bir Ozawa, tempat pembuatan bir sake yang didirikan pada tahun 1702 dan satu-satunya di Okutama. Merek tempat pembuatan bir tersebut adalah Sawanoi, dinamai sesuai dengan lokasi tempat pembuatan bir tersebut berada - Sawai - dan biasanya digunakan untuk merujuk pada tempat pembuatan bir tersebut.

Tur pembuatan bir diadakan di Sawanoi beberapa kali sehari, dan disarankan untuk melakukan reservasi. Tur selama 30 menit ini membawa seseorang melewati berbagai gudang atau kura yang dibangun pada periode berbeda, dimulai dari gudang yang dibangun saat tempat pembuatan bir didirikan, serta menjelaskan proses pembuatan sake. Tersedia pamflet berbahasa Inggris yang sangat bagus yang merinci proses pembuatan sake. Salah satu bagian yang menarik dari tur ini adalah melihat sumur yang memasok air yang digunakan untuk membuat sake. Tidak setiap hari Anda bisa melihat sumber air yang digunakan di tempat pembuatan sake.

Karena status situasi COVID-19 domestik yang terus berubah, disarankan untuk memeriksa apakah tur sedang dilakukan di situs resmi sebelum pergi. Tur saat ini ditangguhkan pada saat artikel ini diterbitkan (September 2022).

Pintu masuk ke tempat pembuatan bir sake. Bangunan pertama di sebelah kiri telah menjadi tempat tinggal keluarga selama berabad-abad dan masih memiliki tujuan yang sama
Sugidama atau bola cedar dibuat dengan mengikat cabang-cabang pohon cedar menjadi satu dan membentuknya menjadi bola. Merupakan hal yang umum di pabrik sake untuk menunjukkan bahwa sake segar tersedia untuk dibeli
Mesin pengepres modern untuk memeras tumbukan sake utama (moromi) untuk memisahkan sake dan ampasnya
Gudang ini dibangun pada abad ke-19, dan cetakan koji yang berfungsi untuk memecah pati beras menjadi gula dulunya dibuat di lantai dua.

Selain tur tempat pembuatan bir di Sawanoi, daya tarik utamanya adalah taman tepi sungai yang indah di seberang jalan dari bangunan tempat pembuatan bir. Sebuah bar pencicip sake tersedia di taman tepi sungai dan memungkinkan pengunjung yang tidak mengemudi untuk menikmati pilihan sake lezat Sawanoi dengan harga yang sangat terjangkau. Cara kerja sistem di bar sake adalah pembelian pertama Anda sudah termasuk cangkir sake kecil, dan penuangan berikutnya ke dalam cangkir sake akan didiskon. Benar-benar ide cemerlang untuk mencoba sebelum berkomitmen membeli satu botol penuh.

Restoran, kafe, dan toko sake memenuhi berbagai bisnis di taman, dan terdapat banyak tempat duduk outdoor di sepanjang sungai untuk menikmati makanan dan minuman. Juga tidak jarang melihat pengunjung membeli sebotol sake dan meminumnya di taman saat itu juga. Bagi mereka yang mencari lebih dari sekedar makan dan minum dengan santai, ada juga jalan setapak menuju sungai dan jembatan di seberang sungai, dari sana jalan setapak mengarah ke kuil kecil dan salah satu dari dua museum yang dioperasikan oleh tempat pembuatan bir. Tapi bagiku, aku senang sekedar makan dan minum dengan nyaman di tepi sungai.

Makanan ringan, sake, dan suvenir dijual di sini
Tempat duduk taman yang indah dan menyenangkan di tepi sungai
Okutama singkatnya dengan pegunungan dan Tama Sungai

Kunjungan ke Sawanoi mengakhiri perjalanan saya ke Okutama, berlian Tokyo dalam kesulitan. Saya bersenang-senang di sini, sehingga dua hari terasa terlalu singkat. Tapi, mengetahui itu Okutama Hanya berjarak kurang dari dua jam dari pusat kota Tokyo, menjadikannya tempat teratas dalam daftar tempat yang bisa saya datangi dengan tergesa-gesa ketika saya ingin memulihkan energi alam. Sampai kita bertemu lagi, lebih cepat daripada nanti!

Mengakses

Kereta JR Ome Line

Okutama wilayah ini dapat diakses dengan kereta api dari pusat kota Tokyo. Dari Stasiun Shinjuku atau Stasiun Tokyo, naik JR Chuo Line dan transfer ke JR Ome Line di Stasiun Ome hingga terminal, Okutama Stasiun. Perjalanan sekali jalan memakan waktu kurang dari 2 jam dari Stasiun Shinjuku atau sekitar 2 jam dari Stasiun Tokyo, dan biayanya sekitar 1000 yen.

Banyak tempat yang dikunjungi dalam artikel ini berjarak sepuluh menit berjalan kaki dari stasiun kereta terdekat yang ditunjukkan pada peta di bawah, sedangkan Danau Okutama dan Gua Kapur Nippara dapat diakses dengan bus yang berangkat dari Okutama Stasiun.

Ditulis oleh Raina Ong
Dikunjungi 28-29 Juli 2022 untuk artikel ini.

Link

Terkait artikel