TAMASHIMA.tokyo - Situs informasi wisata untuk Tama wilayah dan pulau-pulau di Tokyo
  • Facebook
  • Instagram
Language:

Tur 3 Hari di Shikinejima
Surga tepi laut di Tokyo

  • Shima Daerah
  • Alam

Bagi banyak orang, Tokyo ditandai dengan cakrawalanya—lautan gedung-gedung tinggi, lampu neon, dan jalanan ramai yang tak ada habisnya.

Namun pada kenyataannya, kota metropolitan ini lebih dari sekadar ciri-ciri kota stereotip dan mencakup serangkaian pulau-pulau kecil yang membentang sekitar 110 hingga 1,000 km di selatan pusat kota Tokyo, dan sebagian besar mudah diakses dari daratan. Terletak di Samudra Pasifik, pulau-pulau ini terkenal dengan keindahannya yang masih alami, masakan daerahnya yang lezat, dan banyaknya aktivitas luar ruangan.

Shikinejima, sekitar 160 km di selatan pusat kota Tokyo, adalah pulau bundar sepanjang 12 km yang populer dengan pantainya yang masih asli, teluk berbatu, sumber air panas, makanan laut segar, dan perairan biru kehijauan—menjadikannya tempat liburan pulau autentik di Jepang. Berkat ukuran Shikinejima yang kecil, sebagian besar destinasinya mudah diakses dengan berjalan kaki atau bersepeda.

Bergabunglah bersama kami dalam perjalanan menjelajahi pulau yang luar biasa ini dan temukan sisi unik Tokyo!

hari 1

Pelabuhan Nobushi

Kami memulai perjalanan pada jam 9 pagi dengan naik jet feri berkecepatan tinggi dari Terminal Takeshiba Tokyo. Setelah sekitar tiga jam berlayar dengan lancar, kami mencapai tujuan—Shikinejima! Air laut yang cemerlang disandingkan dengan lereng bukit yang menghijau menyambut kami, dan segarnya angin laut memenuhi dada kami dengan kerinduan akan petualangan. Perhentian pertama—makan siang!

Ikemura Shoten

Ikemura Shoten, tempat yang populer di kalangan penduduk lokal dan turis

Ikemura Shoten, terletak sekitar lima menit perjalanan dengan mobil dari pelabuhan Nobushi, adalah toko roti populer yang menjual roti yang baru dipanggang dan makan siang buatan sendiri (bento) yang dibuat dengan produk lokal. Selain persembahan buatan tangan, toko ini juga menjual minuman, ramen instan, makanan ringan manis dan gurih, dan bahkan perlengkapan pantai.

Setelah mengamati makanan yang menggiurkan, kami memilih menu makan siang paling populer di toko tersebut, isonori bento. Dalam bahasa Jepang, isonori mengacu pada rumput laut yang tumbuh secara alami di pantai berbatu. Bento ini dijual dengan harga terjangkau yaitu 620 yen dan menggunakan bahan-bahan khas pulau seperti nori buatan lokal, tempura ashitaba—daun hijau asli Kepulauan Izu, dan tempura ikan hasil tangkapan lokal. Rasa gurihnya mencerminkan laut dengan nikmat tanpa terlalu menyengat, dan berbagai komponen nasi, tempura, dan nori pada hidangan ini menciptakan keseimbangan tekstur yang bagus.

Menu makan siang andalan Ikemura Shoten—isonori bento

Observatorium Ashijiyama

Pemandangan pulau tetangga, Niijima, dan Pelabuhan Shikinejima

Setelah menikmati cita rasa laut di Ikemura Shoten, kami berkendara sekitar lima menit ke tujuan berikutnya, Observatorium Ashijiyama, yang terletak di ujung selatan pulau. Jalur menuju titik pengamatan terletak di pinggir jalan—sekitar 2 menit berjalan kaki dari tempat parkir terdekat—dan sekitar lima menit berjalan kaki ke puncak.

Dari atas, kami disuguhi panorama Samudera Pasifik yang luas dan bahkan dapat melihat bentuk pulau-pulau lain di Tokyo di kejauhan—Niijima, Miyakejima, dan Kozushima. Di sini, air berwarna biru tua berkilauan mengikuti arus pasang surut, dan air putih berbusa menirukan awan saat gradasi warna biru bertemu di cakrawala. Melodi deburan ombak, ditambah dengan hembusan angin yang menyegarkan, melengkapi pemandangan yang memukau.

Kuil Toyoji

Satu-satunya kuil di Shikinejima—Kuil Toyoji

Selanjutnya, kami berkendara ke Kuil Toyoji. Toyoji adalah satu-satunya kuil yang terletak di Shikinejima dan merupakan rumah bagi pohon inumaki berusia 900 tahun, sebuah monumen alam Tokyo.

Setelah mengagumi pohon inumaki, yang memancarkan umur panjang dengan batangnya yang besar dan kulit kayunya yang lapuk, kami menaiki tangga batu pendek menuju halaman kuil utama. Desain candi yang sederhana dan nuansa alaminya berpadu sempurna dengan pemandangan alam di sekitarnya, dan suara lembut burung, lonceng angin, dan gemerisik daun bambu membuat area tersebut menjadi gambaran ketenangan. Pendeta kuil—seorang penduduk pulau yang baik hati dan suka mengendarai sepeda motor—mengundang kami ke dalam kuil, yang didekorasi dengan detail warna merah cerah dan artefak emas, dan secara singkat berbicara kepada kami tentang agama Buddha. Sebelum berangkat, dia memberi kami masing-masing sejumlah uang.

Jinata Onsen

Onsen alami yang menyatu dengan laut

Jinata Onsen, yang berjarak sekitar lima menit berkendara dari Kuil Toyoji, adalah sumber air panas terbuka yang terletak di pantai selatan Shikinejima dan salah satu atraksi paling populer di pulau itu. Selain warna airnya yang kecoklatan, onsen ini tidak bisa dibedakan dengan lautan di sekitarnya. Suhu air bervariasi tergantung pada pasang surut yang berfluktuasi karena mengubah rasio air laut terhadap air panas. Onsen ini gratis untuk dimasuki, namun harap dicatat bahwa pakaian renang diperlukan.

Saat kami mengunjungi onsen di malam hari, suhu airnya sempurna. Dengan sedikit bau belerang yang tertiup angin, kami membenamkan diri di perairan yang kaya akan air dan merasakan kekhawatiran sehari-hari kami tersapu oleh laut. Setiap kali ombak menerjang di dekatnya, aliran air laut sejuk yang menyegarkan bercampur dengan sumber air panas. Daerah ini benar-benar melambangkan ketenangan.

Hidabun

Berbagai macam masakan pulau segar yang penuh warna

Hidabun, terletak di sisi tenggara pulau, adalah wisma dengan kamar bergaya asrama, kamar pribadi, kamar mandi bersama, ruang makan, area BBQ, dan paket makan. Makanannya, termasuk sarapan dan makan malam, bervariasi setiap hari tergantung hasil tangkapan pada hari itu. Fasilitas ini hanya berjarak dua menit berjalan kaki dari pantai dan menyambut para tamu dengan suasana nyaman yang mencerminkan suasana erat pulau ini.

Karena kami memilih paket akomodasi dengan makanan, Hidabun menyajikan makan malam yang menyenangkan untuk kami shima ryouri, atau masakan pulau lokal. Makanannya termasuk ikan bakar yang ditangkap hari itu juga, salad, acar, tempura, nasi, dan sashimi. Kesegaran dan perhatian terhadap detail sangat fenomenal.

hari 2

Snorkeling di Teluk Kanbiki

Temukan dunia tersembunyi di bawah air pasang. Temukan ikannya!

Setelah istirahat yang menyegarkan di Hidabun, kami memulai pagi hari dengan pengalaman snorkeling di Teluk Kanbiki! Berkat airnya yang berwarna zamrud, tebing yang mengelilinginya, dan air pasang yang tenang, pantai ini dikenal sebagai salah satu bagian terindah di pulau ini. Tur snorkeling dipandu oleh Shikinejima KaishinMaru, sebuah bisnis lokal, dan berangkat dari pelabuhan Shikinejima di pantai tenggara pulau.

Setelah bertemu di pelabuhan, kami naik ke perahu pemandu kami dan memulai perjalanan menuju spot snorkeling. Perjalanan perahu selama kurang lebih 20 menit dipenuhi dengan pemandangan tepi laut yang menawan, dan tanpa kami sadari, kami sudah sampai di tujuan. Karena ingin menjelajahi keajaiban laut, kami segera mengenakan rompi pelampung dan pakaian snorkeling dan melompat ke laut. Airnya yang jernih memberikan visibilitas yang sangat baik, dan kami menyaksikan berbagai ikan berenang di dasar laut yang dihiasi karang. Saat kami menjelajahi area tersebut, beberapa fuedai (kakap tutul) mengikuti kami berkeliling, tertarik dengan kehadiran kami. Berkat rompi pelampung, pengalaman dua jam ini terasa menyegarkan, bukannya melelahkan. Keindahan alam di atas dan di bawah air membuat snorkeling di Teluk Kanbiki menjadi pengalaman yang sungguh memukau.

Matsugashita Miyabiyu dan Pemandian Air Panas Asitsukis

Matsugashita Miyabiyu Onsen: Onsen santai dengan pemandangan tepi laut

Terletak di dekat pelabuhan Shikinejima, Matsugashita Miyabiyu dan Ashitsuki Onsens adalah tempat pemandian air panas yang telah dinikmati oleh penduduk pulau selama bertahun-tahun. Beristirahat di sepanjang laut, fasilitas di dekatnya buka 24 jam sehari dan memiliki pemandian dengan air berwarna coklat dan transparan. Mirip dengan Jinata Onsen, onsen ini bebas masuk dan mengharuskan pengunjung mengenakan pakaian renang. Dari perairan yang menyegarkan, yang dikenal memiliki khasiat penyembuhan, para tamu dapat menikmati pemandangan laut tanpa halangan di garis pantai berbatu Shikinejima. Bagi kami, perairan hangat adalah tempat sempurna untuk melepas penat setelah berjam-jam snorkeling.

Berendamlah di air jernih Ashitsuki Onsen

Kopi NINZ

Omurice dan Soda Krim dari NINZ Cafe

Setelah bersantai di Ashitsuki Onsen, tiba saatnya kita memulihkan tenaga sambil makan siang! NINZ Coffee yang terletak di sisi timur pulau ini merupakan sebuah kafe kecil yang tidak hanya menjual minuman dan makanan, tetapi juga menawarkan pengalaman snorkeling dan scuba diving. Harga minuman berkisar antara 400 hingga 600 yen dan makanan berkisar antara 800 hingga 1100 yen. Dengan pilihan seperti kopi, smoothie, kari ayam pedas, dan masih banyak lagi, kafe ini adalah tempat yang populer untuk menikmati makanan.

Setelah mempertimbangkan dengan cermat, saya memesan omurice dan krim soda. Omurice adalah hidangan fusion Barat-Jepang lezat yang menyajikan nasi goreng rasa kecap dengan topping telur dadar empuk dan saus berbahan dasar kecap yang manis dan gurih, dan soda krim Jepang adalah kombinasi lezat antara soda melon dan es krim vanila. Variasi rasa, tekstur, dan suhu makanan menciptakan hidangan yang sangat memuaskan.

Observatorium Kanbiki

Panorama dari Observatorium Kanbiki

Terletak di sisi barat Shikinejima, Observatorium Kanbiki adalah titik pengamatan menakjubkan yang menawarkan pemandangan Semenanjung Izu, Toshima, Niijima, Kozushima, dan bahkan Gunung Fuji pada hari cerah! Dari tempat parkir, titik observasi berjarak sekitar lima menit berjalan kaki menaiki tangga batu menyusuri lereng bukit.

Dari sudut pandang ini, kami disuguhi pemandangan menawan garis pantai Shikinejima yang menghijau. Karena ketinggiannya, ombaknya terdengar jauh, menjadikan observatorium ini tempat yang tenang dan damai untuk menikmati pemandangan yang megah.

Matahari terbenam di Pantai Oura

Matahari terbenam yang menakjubkan di Pantai Oura

Kami mengakhiri hari kami dengan pemandangan matahari terbenam di pantai Oura. Terletak di pantai utara pulau, area ini dikenal sebagai salah satu tempat terbaik untuk menyaksikan matahari terbenam di Shikinejima dan memiliki area tempat duduk di mana pengunjung dapat beristirahat dan menikmati pemandangan alam. Di pantai ini juga terdapat formasi batuan unik yang menyerupai kuda yang sedang minum air.

Saat matahari terbenam menuju cakrawala, pemandangan tampak sangat halus. Sinar matahari keemasan berkilauan di atas air pasang yang menari, dan warna langit berubah dari biru menjadi kuning. Lautan yang semarak kehilangan ronanya dan berubah menjadi air pasang yang transparan dan gelap seiring dengan terbentuknya tebing-tebing yang mengelilingi pantai menjadi siluet sederhana di langit. Pada tahap akhir matahari terbenam, garis-garis merah muda lembut membentang di langit yang semakin dalam, hingga akhirnya bulan mengambil tempatnya di antara awan.

Batu karang pantai Oura yang berbentuk kuda

hari 3

Pantai Tomari

Surga bagi pecinta pantai

Untuk hari terakhir kami di Shikinejima, kami memulai pagi kami dengan jalan-jalan ke pantai! Pantai Tomari, yang terletak di dekat bagian utara pulau, adalah salah satu pantai terpopuler di Shikinejima dan memiliki ciri khas perairan biru kehijauan yang transparan, pasir putih, dan teluk kecil yang mengelilinginya. Perairannya yang dangkal biasanya tenang, menjadikan pantai ini tempat bersantai bagi pengunjung untuk berenang, snorkeling, atau sekadar mengapung mengikuti arus.

Kuil Tomari

Kuil menyenangkan yang dikelilingi oleh alam

Kuil Tomari adalah bangunan kuno yang terletak hanya lima menit berjalan kaki dari pantai Tomari, menjadikannya destinasi pendamping yang sempurna. Pintu masuk kuil ditandai dengan torii putih besar di pinggir jalan dan dikelilingi alam yang menghijau.

Setelah menempuh jalan pendek dari tanah, kami mencapai halaman kuil utama. Di sini, torii putih lainnya, bersama dengan dua patung penjaga, berdiri di pintu masuk aula utama. Struktur alaminya tampak menyatu dengan pemandangan, dan selain suara samar serangga yang berasal dari pepohonan, kawasan itu sunyi, menciptakan suasana damai. Lingkungan introspektif adalah tempat yang indah untuk mengakhiri petualangan pulau kami.

Sampai jumpa lagi, Shikinejima

Meski berukuran kecil, Shikinejima tidak kekurangan keindahan alam dan pesona lokal, menjadikannya tempat yang indah bagi pengunjung untuk merasakan sisi Tokyo yang tersembunyi namun kaya.

Saat menceritakan petualangan kami di pulau, kami teringat akan kekayaan yang diberikan pendeta Toyoji kepada kami. Jika diterjemahkan secara kasar, tulisan saya berbunyi, “Kata-kata yang tenang membuat hati orang menjadi lembut.” Melalui keindahan alamnya yang selalu ada, simfoni karya laut, masakan bergizi, dan komunitas pulau yang ramah, Shikinejima mewujudkan esensi dari “kata-kata yang menenangkan” dan membuat kami merasa segar dan ringan saat kami kembali ke daratan.

Kunjungi Shikinejima dan Temukan Sendiri Keindahannya

Sebuah feri jet berkecepatan tinggi di Terminal Takeshiba di Tokyo

Anda dapat mengakses Shikinejima dengan jet feri berkecepatan tinggi atau kapal penumpang besar yang dioperasikan oleh Tokai Kisen Co. dari Dermaga Takeshiba Tokyo atau naik pesawat dari bandara Chofu ke Niijima, lalu naik feri atau kapal ke pulau. Di bawah ini tercantum perkiraan waktu perjalanan per September 2022. Lihat detail lebih lanjut di harga dan waktu feri.

  • Tokyo ke Shikinejima (feri jet berkecepatan tinggi): sekitar 3 jam
  • Tokyo ke Shikinejima (kapal penumpang besar): 9-11 jam (tergantung waktu dalam setahun)
  • Tokyo ke Shikinejima (pesawat): 40 menit naik pesawat & 10 menit naik feri

Untuk naik feri, Anda dapat memesan tiket online atau melalui telepon / melalui Agen Perjalanan. Dari Tokyo, titik keberangkatan terletak di Terminal Takeshiba, yaitu sekitar satu menit berjalan kaki dari Stasiun Takeshiba di Jalur Yurikamome, 15 menit berjalan kaki dari Stasiun JR Hamamatsucho, dan 10 menit berjalan kaki dari Stasiun Daimon.

Shikinejima sedang menunggumu!

Ditulis Oleh Veronica Carnevale
Dikunjungi 6-8 Sep 2022 untuk artikel ini.

Terkait artikel