TAMASHIMA.tokyo - Situs informasi wisata untuk Tama wilayah dan pulau-pulau di Tokyo
  • Facebook
  • Instagram
Language:

Panduan lokal tentang tempat menikmati alam terbuka Tama wilayah, Tokyo baratMendaki gunung, memancing, dan berkemah sekitar satu jam dari pusat kota Tokyo

  • Tama Daerah
  • Alam

Sudah menjadi rahasia umum di kalangan orang Jepang bahwa Tama wilayah di barat Tokyo adalah tempat untuk hiking dan menikmati alam terbuka tanpa harus meninggalkan kota. Rahasia umum ini biasanya diabaikan oleh banyak wisatawan asing, namun pegunungan dan lembah di bagian barat Tokyo jelas berbeda dengan pegunungan dan lembah di prefektur yang lebih pedesaan. Saya mengunjungi Tama wilayah ini dalam perjalanan semalam untuk menyelami alam, pergi hiking, memancing, berkemah, bermain dengan beberapa babi mini. Itu adalah perjalanan yang luar biasa, yang juga dapat dilakukan sebagai dua perjalanan sehari yang terpisah. Perjalanan ke Tokyo bagian barat pastinya layak dilakukan bagi mereka yang ingin menukar kehidupan digital dengan kehidupan analog yang lebih lambat, bahkan untuk sehari pun. Terlebih lagi, kawasan yang saya kunjungi mudah diakses dengan kereta dan bus dari pusat kota Tokyo. Informasi transportasi terperinci dapat ditemukan di bagian akses di bawah ini.

Hari 1: Mendaki gunung dan berkemah

Petualangan saya di bagian barat Tokyo dimulai di Stasiun Musashi-Itsukaichi, yang merupakan salah satu pusat transportasi bus yang menuju lebih jauh ke wilayah tersebut. Aktivitas pertama dalam itinerary saya adalah mendaki ke puncak setinggi 902 meter Gunung Hinode, dan saya bergabung dengan pendaki lain yang bersemangat di halte bus untuk naik bus ke awal jalur pendakian. Halte bus berdiri di ketinggian kurang lebih 400 meter, dan jalur menanjak menuju puncak cukup mudah dan tidak memerlukan peralatan atau keterampilan khusus. Namun, sepatu berjalan yang bagus direkomendasikan karena jalurnya mungkin berbatu di beberapa tempat. Disarankan untuk mengalokasikan waktu sekitar 3.5 hingga 4 jam untuk perjalanan pulang pergi dari awal perjalanan. Gunung Hinode terletak di sepanjang rute ziarah berusia berabad-abad dari Kamakura ke Kuil Mitake, dan beberapa peninggalan seperti bekas penginapan peziarah, yang beroperasi pada awal abad ke-18, dapat dilihat di sepanjang jalan. Selain itu, puncak gunung juga merupakan tempat populer untuk melihat matahari terbit pertama kali pada tanggal 1 Januari. Saat saya mendaki ke puncak, pemandangan menakjubkan hutan di sekitarnya dan pusat kota Tokyo di kejauhan mengalihkan perhatian saya dari pendakian yang seolah tiada akhir. mendaki. Ada juga bangku-bangku di sepanjang jalan untuk beristirahat, dan saya benar-benar mendapat manfaat darinya. Pemandangan panorama pusat kota Tokyo dan Kuil Mitake di Gunung Mitake yang berdekatan dapat dilihat dari atas, dan terdapat sebuah umpan kamera langsung bagi mereka yang ingin memeriksa pemandangan sebelum pergi.

Stasiun Musashi-Itsukaichi, pusat transportasi tempat bus berangkat
Naik bus tujuan Tsurutsuru Onsen dari halte bus nomor 3
Kuil tempat peziarah berdoa sebelum mendaki gunung
Rambu-rambu ke awal jalan
Pintu masuk jalan setapak dan kuil lain untuk berdoa demi keselamatan perjalanan
Berjalan di hutan cedar
Gedung tertinggi di tengah adalah Tokyo Skytree
Kuil Mitake dapat dilihat di Gunung Mitake dari kejauhan
Berdiri di puncak Gunung Hinode

Setelah mencapai puncak dan menikmati pemandangan, tibalah waktunya untuk kembali turun dan melanjutkan perjalanan Onsen Tsurutsuru, fasilitas sumber air panas di dekat awal jalur untuk makan siang dan berendam di pemandian. Saya melihat sesama pendaki bersantai di restoran dan di tempat istirahat, dan berpikir bahwa hanya di Jepang seseorang dapat menikmati pemandian air panas yang menyenangkan setelah mendaki. Dari sana, tiba waktunya naik bus kembali ke Stasiun Musashi-Itsukaichi dan seterusnya Pangkalan Urayama di seberang stasiun. Sebagai pusat bagi pengunjung yang ingin merasakan Lembah Akigawa sepenuhnya, Pangkalan Urayama menawarkan sejumlah layanan seperti tur, yang mencakup trekking sungai dan tur pribadi berbahasa Inggris, serta penyewaan perlengkapan, yang mencakup sepeda dan kursi lipat. Saya menyewa sepeda untuk mencapai tempat berikutnya; sepeda listrik direkomendasikan untuk berkeliling daerah tersebut karena medannya berbukit. Toko ini juga memiliki kafe dan menyediakan layanan jubah serta mandi berbayar bagi mereka yang ingin membersihkan diri setelah seharian keluar. Peta dengan rute bersepeda yang direkomendasikan tersedia, dan staf yang berpengetahuan mengarahkan saya ke tempat-tempat indah di sepanjang jalan dan cara terbaik untuk mencapai tujuan saya.

Berjalan menuruni gunung lebih cepat daripada berjalan mendaki
Bagian luar Pemandian Air Panas Tsurutsuru
Restoran dengan pemandangan indah di Tsurutsuru Onsen
Soba dingin di hari yang panas benar-benar hits
Hidangan lokal seperti hobayaki, daging dengan miso yang dipanggang di atas daun hoba
Naik bus kembali ke Stasiun Musashi-Itsukaichi
Pangkalan Tokyo Urayama berada di seberang stasiun dan memiliki penyewaan sepeda
Banyak pilihan sepeda untuk bersepeda di area tersebut
Staf di Pangkalan Urayama menunjukkan beberapa tempat bagus di sepanjang rute bersepeda yang direkomendasikan
Tokyo Barat dipenuhi dengan sungai, lembah, dan pegunungan
Salah satu dari beberapa jembatan yang saya lewati pada rute bersepeda saya
Bersepeda menyusuri lahan pertanian. Ya, kami masih di Tokyo!

Naik sepeda yang relatif singkat selama 20 menit menyusuri sungai membawa saya ke sana Piknik, peternakan babi mikro dan kafe. Pengunjung membayar biaya masuk mulai dari 1,000 yen selama 30 menit, dan ada juga minimal pemesanan satu minuman per orang. Mirip dengan konsep kafe kucing, pengunjung akan dapat berinteraksi dengan babi mikro yang ada di dalam kafe dan area outdoor. Pignic meminta pengunjung mencuci dan mendisinfeksi tangan mereka, serta melepas alas kaki sebelum masuk. Karena babi mikro cenderung menggigit barang-barang yang mereka anggap menarik, barang-barang pribadi sebaiknya digantung di gantungan dinding atau diletakkan di rak. Pengunjung juga dipersilakan untuk memelihara dan mencakar babi mikro yang pastinya menikmati perhatian tersebut.

Belok ke jalan tepat di belakang papan nama ini untuk menuju Pignic
Babi mikro berlimpah
Pengunjung menikmati kebersamaan dengan babi mikro. Tidak ada waktu untuk marah ketika babi-babi itu begitu lucu dan ramah
Empat babi kecil sedang tidur, dan satu lagi mencoba mencari tempat di pangkuan pelindung ini

Waktu berlalu begitu saja, dan tibalah waktunya untuk mengembalikan sepedaku dan berangkat ke sana Shizenjin Mura, tempat perkemahan glamping tempat saya bermalam. Terletak di dalam hutan, Shizenjin Mura berjarak sekitar 30 menit berjalan kaki dari Stasiun Musashi-Itsukaichi, namun saya memilih untuk naik taksi dari stasiun, yang memakan waktu kurang dari sepuluh menit. Meskipun hanya berjarak dua kilometer dari stasiun, lokasi perkemahan sangat sepi, dan saya merasa seperti berada jauh di dalam pedesaan. Perkemahan ini menawarkan lokasi perkemahan yang khas, pondok gunung, serta kabin kayu yang dirancang dengan indah. Toilet dan kamar mandi berbayar tersedia di perkemahan, dan salah satu yang menarik adalah saunanya, yang harus dipesan sebelum digunakan. Selain itu, terdapat fasilitas barbekyu berbayar dan paket makan barbekyu, yang harus dipesan setidaknya satu hari sebelumnya. Fasilitas yang melimpah ini membuat pengunjung tidak perlu berkemas banyak untuk bermalam di Shizenjin Mura. Saya hanya membuat reservasi untuk tinggal di kabin dan memesan paket makan barbekyu untuk saya menginap di perkemahan. Saya tidak bisa memikirkan cara yang lebih baik dan nyaman untuk menikmati alam terbuka di negara asing! Saya menjalani hari pertama yang sangat memuaskan di bagian barat Tokyo dengan hiking, bersepeda, dan bertemu dengan babi-babi mikro setempat, dan tidak ada yang menandingi barbekyu yang menyenangkan dengan minuman dingin untuk mengakhiri hari.

Melihat ke bawah pintu masuk Shizenjin Mura
Perkemahan memiliki ruang untuk sekitar 15 tenda
Kabin kayu, cocok bahkan untuk tempat kerja jika Anda bertanya kepada saya
Tempat tidur di kabin yang indah
Ruang teras di salah satu kabin
Tenda di hutan
Set barbekyu datang dengan sayuran dan daging
Ada juga mie untuk membuat mie goreng tumis
Sauna khusus reservasi, yang sangat luas dan memiliki akses langsung ke sungai untuk berendam air dingin
Selamat malam

Hari ke-2: Memancing di Akigawa dan berbelanja barang antik di Ome

Suara alam dan matahari pagi membangunkan saya, dan pasti ada sesuatu di udara pedesaan yang bersih sehingga saya terbangun dengan segar dan siap memulai hari baru. Rencanaku hari ini adalah pergi memancing, lalu melanjutkan perjalanan ke Kota Ome. Saya mengemasi tas saya dan berjalan menuruni bukit menuju Stasiun Musashi-Itsukaichi. Memancing di pusat kota Tokyo mungkin sulit dibayangkan, namun di bagian barat Tokyo, pengunjung dapat memancing ikan trout di sungai yang dikelilingi alam. Tujuan saya adalah Tempat Pemancingan Ikan Trout Internasional Akigawa, area pemancingan di sungai pegunungan yang berjarak sekitar 25 menit naik bus dari Stasiun Musashi-Itsukaichi. Daerah penangkapan ikan terbentang beberapa ratus meter di sepanjang aliran sungai pegunungan, dan ikan trout yang dibudidayakan dilepaskan ke perairan jernih agar masyarakat dapat memancing. Menurut saya, ini adalah pengenalan memancing yang menyenangkan bagi anak-anak dan mereka yang baru mengenal aktivitas ini. Tidak perlu mempersiapkan apa pun terlebih dahulu karena semuanya bisa disewa di toko, termasuk umpan dan joran. Staf ahlinya sangat ramah dan memastikan bahwa saya tahu cara mengaitkan umpan dan memasang tali pancing. Mereka juga sangat mendukung dan membantu melepaskan tangkapan saya dari kail. Bagian terbaik dari memancing bagi saya adalah menukar hasil tangkapan saya dengan ikan trout segar yang dipanggang dengan garam seharga 100 yen dan makan siang di restoran. Selain itu, terdapat area barbekyu, di mana rombongan dapat menyewa ruang untuk mengadakan barbekyu di sepanjang tepi sungai. Saya pikir itu ide yang sangat bagus, dan saya sudah membuat rencana untuk menghabiskan hari itu dengan memancing dan memanggang di sana bersama teman-teman saya.

Berjalan ke Stasiun Musashi-Itsukaichi dan naik bus dari halte 1
Tempat memancing dapat dicapai dengan berjalan kaki singkat dari halte bus
Ikan trout yang dibudidayakan dilepaskan ke kolam bertingkat, dan pengunjung dapat memancing di mana pun mereka mau
Saya seorang gadis besar yang takut menyentuh ikan hidup/mentah utuh
Menangkap ikan trout pertamaku
Staf berpengalaman membuang isi perut ikan trout dan menyiapkannya untuk dipanggang dengan garam
Biayanya 100 yen untuk menukar ikan trout yang Anda tangkap dengan ikan trout panggang. Ada sembilan ikan di buket ini
Ikan sangat segar
Kabayaki ikan trout, yang diolah seperti unagi, tersedia di restoran
Naik bus kembali ke Stasiun Musashi-Itsukaichi

Memancing dan makan siang menyita paruh pertama hariku, dan sudah waktunya untuk berangkat. Saya naik bus kembali ke Stasiun Musashi-Itsukaichi dan naik kereta ke Ome, yang jalanannya terkenal dengan suasana retro tahun 50an hingga 80an. Saya mengunjungi empat tempat Ome, dimulai dari Kuil Sumiyoshi, sebuah kuil besar di kota, kemudian dilanjutkan ke dua museum retro dan mengakhiri hari di sebuah restoran yang mengkhususkan diri pada bir lokal. Kuil Sumiyoshi adalah kuil yang tenang, lima menit berjalan kaki dari Stasiun Ome. Didirikan pada tahun 1369, kuil ini telah menyaksikan perkembangan dan kemajuan wilayah Ome selama berabad-abad. Ukiran yang rumit dan rumit dapat dilihat di aula persembahan kuil, menambah kesan megah pada struktur kayunya. Halaman kuil yang padat tidak membutuhkan waktu lama untuk dijangkau, namun pengunjung tidak boleh melewatkan berjalan ke samping untuk melihat aula utama yang berusia berabad-abad di bagian belakang.

Pemandangan di luar Stasiun JR Ome
Kuil Sumiyoshi terletak di puncak tangga
Area kuil yang tenang di puncak tangga
Ukiran rumit di seluruh aula persembahan
Aula utama di belakang berumur beberapa ratus tahun

Dari sana, perlu berjalan kaki singkat selama satu menit ke Showa Gentokan, yaitu museum kecil yang memamerkan karya kolaborasi Arita Hiromi, seorang pelukis pencuci tinta (sumi-e) yang utamanya melukis kucing, dan neneknya, Arita Chabo, yang membuat boneka mainan. Pameran permanen mereka, yang menampilkan kucing dalam suasana retro yang berhubungan dengan Ome, merupakan penghormatan kepada kota tersebut. Saya menikmati melihat kucing-kucing dengan berbagai latar belakangnya serta diorama mendetail dari sebuah jalanan retro, yang penghuninya semuanya adalah kucing antropomorfik. Sepelemparan batu ke jalan yang sama adalah Museum Pengemasan Retro Showa, sebuah museum yang memamerkan desain kemasan terutama dari tahun 50an hingga 70an. Etalasenya penuh dengan barang-barang, menunjukkan perkembangan desain paket selama beberapa dekade, serta peninggalan dari masa lalu. Pengunjung yang lebih tua pasti akan merasakan nostalgia di dalam museum ini, sedangkan pengunjung asing dapat melihat desain komersial kuno Jepang. Saya pribadi menghargai poster film klasik, peralatan fotografi, dan mainan. Beberapa mainan dan desain pastinya telah teruji oleh waktu karena tetap sama bahkan setelah bertahun-tahun.

Eksterior Showa Gentokan
Di dalam toko kecil
Karakter kucing dan desain gaya vintage
Selimut tenun dengan gambar kucing membunyikan lonceng di kuil
Pemandangan kota dengan kucing
Berjalan di sepanjang jalan utama di Ome
Eksterior Museum Pengemasan Retro Showa
Reproduksi toko manisan
Kamera antik
Poster film dan potongannya

Untuk mengakhiri kunjungan saya, saya pergi ke Ome Bakushu, sebuah restoran yang menyajikan bir lokal, beberapa pintu dari museum. Buka setiap hari mulai pukul 10:00 hingga 20:00, tempat minum lokal ini adalah salah satu tempat terbaik untuk mencoba berbagai kerajinan bir dari wilayah ini serta dari tempat lain di Jepang. Restoran ini menyediakan sekitar 5-6 bir, dan lebih banyak lagi dalam botol dan kaleng. Salah satu bir yang sangat ingin saya coba adalah bir kerajinan dari Vertere, pabrik bir mikro lokal di Okutama - juga di bagian barat Tokyo - sekitar 40 menit perjalanan dengan kereta api. Ome Bakushu adalah alternatif untuk mencoba beberapa bir mereka karena ruang tap di tempat pembuatan bir Vertere hanya buka pada akhir pekan. Dengan bir itu, saya mengakhiri kunjungan saya ke Tama wilayah. Itu adalah perjalanan semalam yang luar biasa, di mana saya memiliki kesempatan untuk mencoba segala macam aktivitas luar ruangan di Tokyo. Jangan katakan bahwa Tokyo hanyalah sebuah kota dan memiliki sedikit atau tidak ada alam sama sekali - permata tersembunyi di bagian barat Tokyo sudah terlihat jelas.

Penampilan Ome yang kuno bukanlah kelemahannya, melainkan sebuah pesona
Tenda antik tetap ada, tetapi toko-toko telah mengubah tujuannya. Di sebelah kiri adalah toko bir kerajinan dengan tenda merek kosmetik
Bagian luar Ome Bakushu, toko bir kerajinan
Pilihan bir di keran
Cara sempurna untuk menutup perjalanan
Bir kerajinan lokal yang sedingin es. Kampai!

Mengakses

Stasiun kereta utama yang melayani tempat-tempat dalam rencana perjalanan ini adalah Stasiun Musashi-Itsukaichi, terminal dari Jalur JR Itsukaichi. Naik Jalur JR Chuo menuju Ome dari pusat kota Tokyo, lalu pindah ke Jalur JR Itsukaichi di Stasiun Haijima dan turun di Stasiun Musashi-Itsukaichi. Biaya perjalanan sekali jalan adalah 830 yen dan memakan waktu sekitar 60 menit dari Stasiun Shinjuku atau 950 yen dan sekitar 90 menit dari Stasiun Tokyo.

Stasiun Musashi-Itsukaichi ke Gunung Hinode

Dari stasiun, naik bus tujuan Tsurutsuru Onsen dari halte bus 3 dan turun di Hinodeyama Tozan-guchi (15 menit, 450 yen sekali jalan, 1 keberangkatan/jam). Awal perjalanan menuju Gunung Hinode berjarak beberapa langkah dari halte bus. Pendakian pulang pergi ke puncak Gunung Hinode memakan waktu 3-4 jam.

Tsurutsuru Onsen ke Pignik

Naik bus tujuan Stasiun Musashi-Itsukaichi dari Tsurutsuru Onsen (20 menit, 450 yen sekali jalan, 1 keberangkatan/jam). Pergilah ke Pangkalan Urayama di seberang stasiun. Penyewaan sepeda listrik berharga 3,500 yen untuk satu hari. Perjalanan bersepeda santai sekitar 20 menit menyusuri sungai dari Pangkalan Urayama ke Pignic.

Piknik ke Shizenjin Mura

Kembali ke Pangkalan Urayama dengan cara yang sama, lalu berjalan kaki ke perkemahan Shizenjin Mura dari Stasiun Musashi-Itsukaichi. Perjalanan satu arah menanjak menuju lokasi perkemahan memakan waktu sekitar 30 menit. Alternatifnya, naik taksi dari stasiun memakan waktu kurang dari 10 menit dan biayanya sekitar 1,000 yen.

Shizenjin Mura ke Pemancingan Ikan Trout Internasional Akigawa

Perjalanan menuruni bukit dari Shizenjin Mura ke Stasiun Musashi-Itsukaichi memakan waktu sekitar 20 menit. Alternatifnya, panggil taksi untuk kembali ke stasiun. Dari Stasiun Musashi-Itsukaichi, naik bus nomor 52 tujuan Kamiyozawa dari halte 1 dan turun di Akigawa Kokusai Masu Tsuriba. Halte bus berjarak sekitar satu menit berjalan kaki dari tempat pemancingan.

Memancing Ikan Trout Internasional Akigawa ke Ome

Naik bus dari Akigawa International Trout Fishing kembali ke Stasiun Musashi-Itsukaichi, lalu naik kereta ke Ome (kira-kira 45 menit, 410 yen sekali jalan). Diperlukan transfer di Stasiun Haijima dari Jalur JR Itsukaichi ke Jalur JR Ome. Tempat-tempat di Ome semuanya dekat dengan stasiun dan beberapa menit berjalan kaki dari satu sama lain.

Ditulis oleh Raina Ong Dikunjungi 19-21 Sep 2023 untuk artikel ini.

Terkait artikel